Tag

, , ,

When i got married in 2013 and got pregnant 2 months after, saya jadi rajin banget googling segala hal terkait dengan kehamilan dan ASI. Pokoknya ngerasain apa dikit, langsung google, gak bosen rasanya baca-baca tentang dunia bayi dan seluk beluknya.

Sejak awal sudah ingin banget ngASI untuk anak saya nantinya. Cari-cari info tentang apa itu ASI, rumah sakit pro ASI, obgyn yang pro ASI, dan karena saya kerja cari juga cara-cara pumping, merk pompa yang OK apaan, tantangannya apa aja de el el, de el el. Udah kuat bangetlah tekadnya mau ngASI sampai usia bocah paling gak 2 tahun *aminnnnnnnn*. Jadi, belilah breastpump yang tenar dikalangan emak-emak yang merknya Medella tuh udah dari sejak anak saya masih diperut dong.. trus waktu mau lahiran ya dibawa serta tuh breastpump ke RS (setelah di steril tentunya), niat banget ya saya. Ya emang..meskipun gak tau juga nanti waktu di RS udah keluar apa belum sih ASInya, pokoknya jaga-jaga ajalah.

Ternyataaaaa..beneranlah. Setelah melahirkan, saya harus menghabiskan sekitar 10hari di RS karena anak saya perlu dirawat *nanti lain waktu saya cerita tentang hal itu yaaaa*. Nah, selama menginap lebih lama di RS itulah saya harus pumping untuk kebutuhan ASI anak saya.

Apa itu pumping? itu loh, proses memompa ASI dari PD ke wadah seperti botol ataupun plastik ASIP. Thank God banget dapat dukungan luarbiasa dari orangtua, mertua dan suami untuk bisa ngASI itu.

Udah pede aja dong ngeluarin breastpump yang sudah dipersiapkan dan pas dicoba…eng ing eng……sakiiiittttttttt bok! ihhh gak nyangka setelah baca banyak banget review tentang breastpump termasyur ini kok ya malah gak ‘berteman’ dengan saya dia-nyah πŸ˜₯

Akhirnya belajar deh teknik marmet dari para suster dan emak-emak hebat yang anaknya juga dirawat di RS itu *cerita tentang emak-emak itu juga lain waktu yaaa saya ceritain..utang banyak cerita nih :P* So, di RS itu kegiatan saya hanya pumping, nyusuin, pumping, nyusuin..dari pagi mpe tengah malam. Pokoknya udah jadi tekad bulat kalau anak saya gak boleh kena sufor. Ditambah lagi di RS itu memang gak memperbolehkan bayi-bayi minum sufor. Jadi semua emaknya harus berjuang memberikan ASI, kecuali dengan sangat-sangat terpaksa si emak harus memberikan sufor, itupun harus ttd dulu di formulir persetujuan dari RS.

Pulang dari RS, semakin menikmati yang namanya menyusui dan pumping. Kalau anak saya lagi tidur, pasti saya tongkrongin tuh forum emak2 yang ngebahas tentang ASI dan pernak perniknya. Tanya ini itu, supaya makin khataaaam tentang ASI πŸ˜€

Gak berasa loh, pumping itu saya lakukan sampai sekarang. Walaupun hasilnya sudah tidak sebanyak dulu lagi, tapi Puji Tuhan di usia anak saya Luke yang sebentar lagi 16 bulan, saya masih bisa memberikan ASI tanpa susu tambahan. Saya tau banget bahwa ASI adalah makanan terbaik untuk bayi, dan Tuhan tidak mungkin menciptakan manusia tanpa menyediakan makanannya. Jadi kalau ada yang bilang tidak ada ASInya, itu sebenarnya bukan karena tidak ada. Tapi, karena di awal-awal melahirkan ASI yang keluar memang masih sedikit, sesuai dengan kebutuhan bayi yang lambungnya hanya sebesar kelereng aja. Yup, kelereng! Tapi kalau disusui terus menerus, pumping, maka ASI akan keluar sesuai kebutuhan bayi. Daaaan harus banget yang namanya support dari orang-orang terdekat seperti suami, orangtua dan sahabat-sahabat.

Sejak itulah, saya juga jadi semangat ngomporin emak-emak yang akan melahirkan atau telah melahirkan untuk berjuang ngasih ASI. Kalaupun nantinya gagal, paling tidak hal terbaik sudah sangat diusahakan. Jadi tidak ada penyesalan dihati *tinggi bener ini bahasanya yak*. Selain ngomporin ke mereka supaya semangat ngASI, saya juga semangat ngomporin untuk pakai breastpump manual merk Unimom Mezzo aja, berasa sales yaak. Bukan apa-apa tapi berdasarkan pengalaman saya dan pengalaman sesama macan pumping di kantor, breastpump yang satu ini memang terbukti yahud loh, harganya OK hanya 250ribu saja waktu saya beli (dibanding Medella Harmony yang 500ribuan yak), hasilnya maksimal. Puaslah intinya mah.

IMG-20141117-01499

sekali pumping, langsung penuh..puassss

Saking percayanya sama Unimom, saya sampai beli juga yang Unimom Allegro (electric-nya) dan pas dicoba tetep aja gak senyaman yang manual. Untungnya, beli yang Allegro ini dapat bonus switch kit ke manualnya, jadi berasa punya 2 unimom mezzo hehehe. Gak rugi-rugi amatlah..bisa pake ganti-gantian kalau lagi males cuci πŸ˜›

Sekarang mah, itu breastpump udah pada dimuseumkan, semenjak Luke usianya hampir 1thn, produksi ASI sudah tak seluber dulu. Rasanya lebih cape nyuci tuh breastpump, kurang berbanding lurus dengan hasilnya hehe. Kalau dulu bisa dapet 180-200an ml sekali pumping..sekarang dapet 100ml ajah udah sujud syukurrrrrr. Jadi marmet sajalah, ringkes dan gak rempong bawa-bawa alat perangnya kan.

20141224_211451

aslinya penuh, tapi lupa dipoto hihi..sekarang boro2 segini..satu baris aje kaga ada 😦

Bukan untuk sok pinter tapi mau berbagi tips sedikit tentang dunia perpompaan bukan pompa air biasa yee tapi pompa ASI :D, siapa tau ada new mom yang masih bingung banget seperti saya dulu:

  1. Bulatkan tekad dan niat untuk memberikan ASIX pada bayi anda. Ganbatteee!!
  2. Baca sebanyak-banyaknya informasi terkait ASI selagi anda sedang hamil maupun setelah melahirkan. Proses menyusui tidaklah serumit yang sebagian orang katakan, tapi tidak semudah yang sebagian bilang juga. Begitu juga dengan saat-saat pumping. Akan ada saat-saat dimana kita menemui masalah seperti puting lecet, bayi menangis terus padahal habis menyusui, PD bengkak, ASI campur darah dll. Pokoknya cari pengetahuan terus tentang ASI karena ilmu pengetahuan berkembang jadi bisa saja pengetahuan sekarang akan sangat tertinggal dibanding pengetahuan ASI 10 or 15thn yang akan datang.
  3. Ajak suami anda untuk ikut mendukung dan berdiskusi tentang ASI. Saya tulisnya “ajak suami yaa..” bukan “pasangan”.. Ngeri saya kalau disalahartikan (u know what i meant kan yaa). Suami harusnya menjadi supporter utama saat kita memberikan ASI kepada bayi kita. Sering-sering mijit punggung, kaki, betis..duh enaknya πŸ˜€
  4. Tak peduli berapa ukuran BH anda, ASI tidak dipengaruhi oleh hal tsb. Buktinya? saya yang minimalis ini hahaha dan emak-emak minimalis lainnya. Ingat bahwa hukum ASI adalah ‘supply by demand’. Semakin sering ASI dikeluarkan (disusui, dipompa) maka akan semakin banyak produksinya. Kalau jarang-jarang aja dikeluarkannya, lama kelamaan ASI akan kering dengan sendirinya.
  5. Pelajari teknik marmet! Ini penting banget. Karena yang namanya breastpump itu cocok-cocokan. Saya mungkin cocok pakai Unimom, tapi anda mungkin cocok dengan Medella. Akan ada satu saat dimana anda harus segera pumping tapi tidak ada alatnya. Tenang, gunakan jari-jari dan tangan anda. Marmet πŸ˜‰
  6. Beli breastpump yang sesuai dengan kebutuhan dan budget anda. Gak usah paksain harus punya breastpump canggih nan mahal.
  7. Persiapkan botol-botol untuk menyimpan ASIP anda. Sangat disarankan untuk menggunakan botol kaca ASI (banyak dijual di ols). Saya sendiri sudah terbiasa menggunakan botol kaca ASI Carolus. Lehernya lebar jadi mudah untuk mencucinya. Plastik ASIP juga penting sebagai cadangan bila botol-botolnya sudah penuh semua.
  8. Pastikan kulkas anda memiliki kapasitas freezer yang mencukupi. Gak perlu sih sampai terburu-buru membeli freezer khusus ASI. Gunakan dulu freezer yang ada, nanti seiring jalan anda akan melihat apakah sangat memerlukan freezer yang khusus atau tidak.
  9. Bila anda adalah seorang working mom seperti saya, tentukan media apa yang akan digunakan dalam memberikan ASIP. Disarankan oleh para ahli untuk menghindari penggunaan botol karena dapat menyebabkan bingung puting, dll. Tapiiiii, saya sendiri setelah mencoba dengan sendok dan botol, akhirnya memutuskan ASIP akan diberikan lewat botol *baca-baca doa supaya gak bingung puting*. Selain memudahkan dalam proses pemberiannya, ASIP juga tidak tumpah-tumpah. Sayangkannnn kalau tumpah-tumpah padahal susah banget dapetnya. Semakin besar, bayi juga akan semakin tidak betah dengan pemberian ASIP melalui sendok, dapetnya sedikit dan kelamaan kayaknya untuk si bayi. Eh, ada loh yang berhasil memberikan ASIP pakai gelas seperti doidy cup. Bisa dicoba juga tuh.

    IMG-20141125-01514

    doidy cup-nya Luke. Teteup warna emaknya hahaha

  10. Untuk working mom juga, pastikan anda memiliki cooler bag. Gunanya adalah untuk membawa ASIP dari kantor kerumah anda. Ada banyak merk cooler bag yang bagus-bagus loh sekarang.
  11. Pelajari manajemen penyimpanan ASIP dan cara pemberiannya yang baik. Ini penting banget agar bayi mendapatkan ASIP dengan kualitas yang terbaik.
  12. Persiapkan sabun cuci dan sponge yang berbeda untuk mencuci botol-botol dan breastpump anda. Jangan dicampur sama sponge bekas cuci penggorengan ya mak!! nanti nyampur bau ikan asin πŸ˜€
  13. Kalau budgetnya ada, boleh juga dipersiapkan alat untuk mensterilkan botol-botol serta breastpump anda. Tapi, saya mah milih pake panci aja. Tinggal rebus air sampai mendidih, matikan, trus cemplungin deh semua. 1 menit aja langsung angkat dan tiriskan. Selesai. Murah, meriah, muraaah *teteuuup*
  14. Setelah disterilkan, simpan didalam kulkas supaya gak kena jatuhan cicak atau binatang lainnya yaaaa.

Kira-kira itu saran sirin yang bisa saya berikan, kalau ada tambahan dari emak-emak lainnya, monggo loh.

Nah, sebelum pumping:

  1. Pastikan perut dalam keadaan kenyang. Kalau lapar, sungguh…tidak akan konsen.
  2. Minum air sebanyak-banyaknya sepanjang hari, tapi sebelum pumping jangan banyak-banyak nanti malah kebelet terus.
  3. Gapapa loh menyiapkan cemilan didekat anda, jadi begitu terasa lapar, langsung nyemil sambil pumping πŸ˜›
  4. Pasang lagu-lagu favorit or acara TV yang anda sukai. Tapi yang mengundang tawa ya, jangan yang menguras air mata pulak. Bisa gatot nanti pumping session nya LOL.
  5. Cuci tangan yang bersih. Siapkan juga pembersih seperti Antis.
  6. Lakukan massage di PD anda. Jangan terburu-buru mau pumping. Massage di PD merangsang aliran ASI untuk tetap lancar.
  7. Session untuk pumping sebaiknya tidak lebih dari 1 jam. Kalau sudah lewat dari 1 jam lebih baik beristirahat dan memberikan waktu juga bagi ASI untuk berproduksi secara maksimal kembali. Lagian nanti dicariin bos loh kalau kelamaan :D.
  8. Untuk ibu yang bayinya berusia dibawah 1thn, sebaiknya pumping 3x dalam sehari.
  9. Positive thinking…ASI saya banyak, ASI saya banyak.
  10. Berapapun hasilnya, tetap bersyukur.

Ayo mama, semangat pumping yaaa ^_^

Iklan