Tag

SLANK banget yaaak hihihi. Tapi ini lagi gak mau cerita tentang lagu SLANK yang gak ada matinya itu. Saya mau cerita tentang si supir Gojek yang bikin saya gondokan, gondongan dan kepanasaaaan serta pengen matek rasanyaaa! >.<

Kemarin karena ada orderan yang harus saya ambil di Gd. City Plaza Gatsu, jadilah saya order Gojek dong dengan cita-cita supaya bisa cepet nyampe lokasi dan cepet lagi nanti baliknya. Padahal kemarin Jakarta diguyur gerimis pas sebelum makan siang, jadi ya udah saya makan aja dulu dan doa-doa mudah-mudahan gerimisnya cepet berlalu. Ternyata agak awet juga, cuaca masih mendung-mendung gimanaaa gitu. Daripada kelamaan, ya udahlah ya langsung pesen Gojek aja.

Gak lama, dapet deh Gojeknya. Perjalanan menuju Gatsu juga gak ada hambatan, lancar sulancar walaupun sempet basah-basahan dikit karena gerimis mengundang. Pas ngambil orderan di City Plaza apalagi. Sepiiii..dan gak ngantri. Pokoknya seneng banget lah.

Nah karena udah selesai urus orderan barang, saya mau balik kantor lagi deh pake Gojek. Saya order deh Gojek, gak lama langsung ada notifikasi: We found you a driver….ih hati senang dan gembira. Apalagi si supir langsung nelpon saya. Tapiii, ternyata si supir nelpon saya cuma mau bilang: “Bu, maaf saya masih disebrang dan sedang tidak bisa muter, mohon di cancel ya bu”.

Laaaaaah, gimana sih si bapak. Kenapa diambil orderannya kalau memang gak bisa muter??!. Ini hate pertama saya. Langsunglah ta’ cancel.

Trus order lagi dong Gojek berikutnya. Langsung dapet lagi. Tapi ditungguin 3 menit kok si supir gak nelpon-nelpon untuk nanyain posisi saya dimana. Yowes langsung saya telpon aja. Diangkat sama mas-mas nya dan dia bilang kalau lagi disebrang, mau muter dulu. Okeh! dapet, hati senang, agak berkurang hate-nya πŸ˜€

Ditunggu 5 menit, 10 menit, kok gak ada kabarnya. Disebrang mana nih si mas nya? disebrang jalan apa disebrang di negri perjanjian *hahahaha kok jadi lagu sion πŸ˜› *. Akhirnya saya telpon deh tuh mas nya. Daaaan, gak diangkat-angkat. Saya pikir pasti udah deket nih, jadi saya turun dong ke lobby biar cepet.

Nyampe di lobby City Plaza, saya coba telpon lagi tuh mas Gojek. Ada kali 5 menit, baru diangkat.

GJK: “Bu, saya sudah didepan”.

Sy: “Ok pak, saya kedepan ya”. klik

Saya buru-buru deh jalan kedepan, celingak celinguk. Kok gak ada yang tampangnya sama seperti di aplikasi Gojek. Dimana nih mas Gojeknya?? Angkat telpon lagi.

Sy: “Pak, saya udah didepan nih. Bapak didepan mana ya?”

GJK: “Ini bu, saya didepan. Ibu di Menara Mulia kan?”

Yaowooooooooh, pengen makan orang rasanya. Udah pas saya nungguin itu hujannya udah berenti dan panasssssss.

Sy: “Pak, saya di City Plaza at Wisma Mulia. Kan saya tulisnya begitu. Kok Menara Mulia sih??”

GJK: “Oooh, soalnya ini tulisannya Menara Mulia, bu”

Sy: “Pak, City Plaza at Wisma Mulia, bukan Menara Mulia. Disebrangnya Patra Jasa, jadi bapak harus muter”

GJK: “Ooh muter ya bu, iya bu, tunggu ya”. klik

Disitu hate saya sudah bukan hate biasa, tapi udah mulai naik ke dada nih. Akhirnya daripada kepanggang di panas, ya udah saya masuk lagi deh ke lobby buat ngadem.

Nunggu another 5 menitan disitu. Kok gak ada kabarnya lagi. Saya telpon-telpon gak angkat. Akhirnya si mas Gojek nelpon saya, sambil angkat telpon saya langsung jalan ke depan gedung lagi.

GJK: “Bu, saya sudah didepannya ya”

Sy: “Iya ini saya sudah didepan pak. Bapak dimananya??”

GJK: “Di Wisma Mulia, bu”

Sy: “Paaaaak, saya di City Plaza-nya” zzzzzzzzz

GJK: “Dimana itu ya bu?

Sy: “Bapak digedung yang ada TELK*Mnya kan? bapak terus aja kebelakangnya. City Plaza tuh dibelakang gedungnya itu”

GJK: “Oh iya bu, tunggu ya”

Huaaaaaaa, saya udah gondokan banget itu. Udah pengen makan orang rasanya. Tapi masih disabar-sabarin. Mungkin mas nya siwer, keder dan lelah jadi gak baca bener itu posisi saya dimana.

Setelah menunggu 1 menitan, akhirnya muncul juga si mas Gojek. Ternyata masih muda. Sempet-sempetnya nanya gini:

GJK: “Buru-buru ya bu?”

Sy: “ya iyalah mas, lagian kok bisa lama banget sih”

GJK: “Maaf bu, soalnya disini tulisannya Menara Mulia”

Sy: “Dimana pak? kan saya tulisnya City Plaza at Wisma Mulia” *ngebahas yang udah dibahas, begitulah pereu :P*

GJK: “Lah ini bu, saya ngikutin kata GPSnya”. Ngek ngok, beneranlah ini, feeling saya sudah tak enak saja. Dia mengandalkan GPS ternyata. Pas ditanya, “mas tau Kuningan kan?”, dijawab tau tapi mukanya gak meyakinkan. Hadoooh, saya makin khawatir ini.

Daaaaan kejadianlah, dibilang tau Kuningan gak taunya bawa saya ke arah Sudirman Blok M, akhirnya buru-buru saya suruh muter balik. Tapi karena udah terlanjur, jadi harus jauuuh muternya, plus pake macet!! Pas udah muter balik, saya tanya sebenarnya dia tau gak posisi Kuningan itu dimana eeeeh dia nunjuk arah kiri, padahal Kuningan itu di kanan. Grrrrrrrrrhhhh.

Sudahlah ya, saya bener-bener hate sudah! langsung ambil alih! saya suruh kanan, kiri, lurus, lewat bawah, atas, bla bla bla. Akhirnyaaaa, setelah hampir setengah jam dijalan, dan lebih 15menit nunggu di City Plaza, sayapun tiba di kantor saya pukul 14.25 *mau matek rasanya*

Maaf mas Gojek, saking sebelnya saya gak kepengen ngasih tips. Cukup bilang makasih dan ngasih tau dia kalau saya jadi telat dah ini. Langsung saya ngacir masuk gedung kantor.

Ini pengalaman pertama saya naik Gojek yang menyebalkan. Selama ini selalu fine-fine saja. Mbo’ ya kalau gak tau lokasi jangan ambil orderan. Ambil yang tau aja. Kalau begini ceritanya kan menyusahkan pelanggan. Bikin ilfeel!

Iklan