Tag

, ,

Siapa lagi yang bisa bikin seorang ibu bekerja galau kalau bukan anaknya? Saya sudah duga akan tiba waktunya bagi saya mengalami hal yang sama. Walaupun sudah diduga, tapi tetep gak siap juga pas galaunya menyerang.

Sebenernya saya termasuk yang beruntung, karena Luke dijagain sama Opungnya (emak saya) selama saya kerja. Bener-bener ditangan yang sangat bisa dipercaya. Komunikasipun jadi lebih jelas tentang perkembangan Luke. Gak kebayang kalau Luke dijagain sama embak, sus atau malah di Daycare (seperti sepupu saya yang terpaksa menitipkan anaknya di Daycare). Itu saya pasti galau terus sepanjang hari, jantung dag dig dug gak tenang. Tapi siapa bilang saya gak akan mengalami galau?! nih buktinya sekarang galau juga.

Berawal dari omongan santai mertua waktu Luke usianya udah 1th. Mertua bilang supaya Luke disapih aja supaya bisa cepet ada dedeknya *wattt??!*. Perasaan baru hamil kemarin eh udah disuruh hamil lagi aja hahahahaha. Tapi bisa dimengerti kenapa mertua saya bilang begitu. Inget umur kali ya. Bukan umur siapa-siapa, tapi umur saya dan mr. suami *mesem*

Aniwei, dengan pendapat-pendapat seperti itu, saya sih tadinya gak terlalu mikirin karena memang tidak berencana dalam waktu dekat ini untuk hamil lagi. Boleh berpendapat, tapi keputusan tetap di kami toh! Saya pengen bener-bener nikmatin masa-masa pertumbuhannya Luke sampai nanti dia sudah lebih besar dan sudah mengerti tentang konsep adik kakak yang benar. Saya pengen masih mampu menggendong dia saat dia minta digendong tanpa harus ngos-ngosan karena perut saya sedang membesar. Pengen masih sanggup ngejar sana sini tanpa khawatir dengan dedeknya yang ada diperut. Pokoknya supaya Luke bisa seneng dan siap kalaupun nantinya akan ada dedeknya.

Selain itu, saya juga memikirkan siapa yang nantinya akan membantu menjaga dedeknya lagi? masa harus Opungnya lagi? rasanya tidak mungkin dan saya pun tidak tega membiarkan Opungnya nanti ngejar-ngejar Luke sambil ngurusin bayi lagi. Gak kebayaaaaang >.< Rasanya durhaka banget saya. Udah dari kecil saya diurusin, lah ini pas saya udah punya anak bukannya ngurusin sendiri malah masih nyusahin orang tua. Walaupun tidak menolak, tapi saya bayangin gimana kalau saya diposisi mereka. Dengan umur yang bertambah tua tiap hari, kekuatan terbatas, bukannya menikmati hidup malah masih berurusan dengan ompol bayi dan kelakuan toddler yang bikin encok pinggang dan lutut lemes.

Makanya ini yang jadi penyebab saya galau juga. Pengennya bisa resign atau gak yaaa bisa punya bisnis yang dijalanin sendiri dan waktunya fleksibel sehingga waktu sama anak akan lebih banyak. Pas banget minggu lalu tanpa direncanain eh jadi ngobrolin tentang ini sama Opungnya. Opung bilang, “bisnis yang ini harus serius supaya bisa punya waktu  banyak sama anak, jadi anak juga tau kepribadian mommy daddy-nya. Kalau sama opung terus, lama-lama ya anak opung”. Makjleppp!!

Baiklah, mari kita coba serius. Bener-bener serius. Kebutuhan hidup makin banyak dan kompleks. Berarti sumber penghidupannya juga harus makin banyak, variatif dan kreatif hehehehe.

_DSC0046

Opungs with the pahoppus (cucu)

 

Iklan