Tag

, ,

What did i miss?

Banyak kayaknya ya..secara udah nyaris sebulanan ini gak sempet berlama-lama didepan PC untuk ngisi blog.

February and March were the busiest months for me, surprisingly πŸ˜› padahal biasanya nyantai banget. Tapi masa-masa sibuk dengan kerjaan kantor dan lembur-lembur itu untungnya akan segera berakhir dalam beberapa hari kedepan.

Jadi, mari nyandar sejenak, rileks dan nginget-nginget ada hal apa yang mau saya tulis dari kemarin πŸ˜€

 

February

Bulan kelahiran saya πŸ™‚ dan kami memutuskan untuk menghabiskannya di Bandung. Rencananya mau main ke daerah Lembang, ke The Ranch. Karna pas banget kan tgl 8 Feb itu libur Imlek jadi long weekend, bisa ajak bocah main disana.

Supaya gak terlalu terjebak macet (padahal sih kena macet juga sedikit), kami memutuskan untuk berangkat hari Sabtu malam. Berangkatlah kami sekitar jam 12 dan seperti yang diduga, tetep dong kena macet pas dipintu tol mau ke arah Bekasi dari rumah kami di Pondok Kelapa. Untungnya, macetΒ  hanya disitu saja dan gak begitu lama. Seterusnya lancar jaya sampai ke tempat kami nginep di Lembang.

Untuk tempat menginap di Lembang, agak males sih ngomonginnya hahahaha soalnya gak sesuai harapan banget. Tapi mau gimana lagi, karena gak punya pilihan lain. Semua hotel di Lembang itu full booked. Kenapa kami nginep di Lembang? ya supaya lagi-lagi dengan alasan, agar gak kena macet. Tau sendiri kan tempat wisata banyak banget di Lembang, jadi pasti orang akan berduyun-duyun naik dari Bandung, Ledeng dan sebagainya untuk ke arah Lembang. Bisa-bisa kalau kami menginap di Bandung-nya yaaa wassalaaam deh.

Dispite of tempat nginep yang gak sesuai harapan, kami beruntung karena untuk mencapai The Ranch itu hanya perlu sekitar 10menitan, itupun karena jalanan tersendat. Berangkat jam 9 tapi antrian mobil di Lembang sudah panjang. Kebayang kalau gak, bisa 5 menit aja kali tuh.

Terus terang, waktu sampai di The Ranch, cuaca panasss banget dan untuk anak seusia Luke kayaknya panas-panasan gitu jadi agak nyiksa ya. Mau main di playgroundnya, gak cocok juga sih untuk usianya. Itu lebih pas untuk anak yang udah bisa mandiri main sepeda, dll. Jadi yang lebih banyak main di Playground ya udah pasti ponakan saya, Jojo dan berkuda juga bareng mr. suami.

Luke ngapain? Luke lari-larian aja di lapangan rumput nan luas dengan berpanas-panasan itu. Diajakin ngadem malah ngamuk dong hehehe. Ya iyalah ya, mana tahan bocah itu ngadem.

Jam 2an kami memutuskan untuk selesai dari The Ranch dan turun ke Bandung. Kemana lagi kalau bukan belanja belenji ke outlet hehehe. Nyempet-nyempetin deh padahal jam 7nya ada temen yang nikahan.

Habis belanja, mampir ke resepsi temen dan ke rumah adik ipar. Habis itu karena sudah capek banget kami nginep deh semalam lagi di Bandung dan besok paginya habis sarapan langsung pulang ke Jakarta sebelum kena macet πŸ˜€ (takutan banget yak ama macet doang :P)

Trus apa jadinya dengan ulang tahun saya?

Terlupakan 😦

Yap, everybody in the house lupaaaa ama ultah saya. Mr suami pun akhirnya inget karena adik ipar dan mertua saya menelpon untuk ngucapin met ultah. Tragis bener sih hiks… dan sayapun kuciwaaaa, alasannya sih karena kecapean nge-drive, padahal sih emang rajin lupa aja beliau hahaha.

Udahan ya cerita ultahnya itu. Lanjut ke hal lainnya aja.

Di bulan Februari itu, saya juga disibukkan dengan kerjaan yang bikin saya pulang diatas jam 9 hampir tiap malam. Berasa di uber-uber kucing garong dah. Rasanya tambah deg-degan karena bulan Febuari itu saya sedang mengejar kualifikasi Executive di bisnis saya. Dan puji Tuhan, berkat dukungan dan bantuan dari banyak pihak di team, bisa tercapai πŸ™‚

So, February… still a wonderful month πŸ˜€

 

March

Setelah di bulan lalu banyak lembur dan begadang karena kerjaan, awal bulan Maret ini begadangnya karena Luke sakit :(.

Sakitnya sih demam batpil, tapi lain dari biasanya. Pake acara demam turun naik beberapa hari dan batuknya kering gitu. Berasa kalau Luke lagi batuk, dada saya yang sakit.. Ini juga batpil ya karena ketularan (seperti biasaaa…).

Karena udah turun naik (turunnya cuma pas dikasih Sanmol aja), jadilah waktu hari ke 4 kita bawa ke RS. Memang bukan ke RS biasa dan bukan ketemu sama DSA yang biasa tangani Luke. Ini karena ingin memanfaatkan jatah mr. suami aja di RS tsb (mak dan bapake ogah rugi).

 

Kita udah berencana sih dari rumah mau minta supaya Luke di uap aja. Pas ketemu DSA di RS tsb, dia langsung periksa dengan stetoskop ke dada, punggung, trus cek telinga dan tenggorokan.

Terus bilang begini, “duh ini batuknya ngikil banget ya, demam ya? ini 37an'”. Kita cuma bilang, “iya dok memang udah 4 hari ini turun naik aja demamnya”.

Kirain abis diperiksa gitu, mau disaranin untuk cek darah (biasanya begitu bukan kalau udah demam 4 harian?), ternyata gak dong.

DSA: Ini banyak banget ya slemnya, trus demam dan batuknya tuh ngikil banget gitu ya. Ini saya curiga pneumonia.

Saya + mr. suami: (berpandangan sambil dahi mengernyit. Dalam hati saya, ‘gak salah tuh pneumonia?? cepet amat bisa langsung bilang begitu).

DSA: Ini imunisasinya gimana? (sambil nulis-nulis apaan tau). Udah dikasih obat batuk apa?

Saya: Itu bukunya disitu, dok. Imunisasi lengkap sesuai jadwal. Gak dikasih obat batuk apa-apa dok. Hanya Sanmol aja untuk demamnya.

DSA: Oh, jadi belum dikasih obat batuk apa-apa? itu batuknya ngikil gitu loh.

Saya: Ya kami gak pernah kasih obat batuk dok kalau anak batuk atau pilek. Biasanya memang hanya Sanmol saja (nada suara saya mulai tegas).

DSA: Begini bu, saya setuju kalau common cold biasa memang gak perlu dikasih obat, tapi ini sudah batuk ngikil gitu, banyak slemnya. Kedengeran banget kok dari punggung tuh. Ini kalau saya kasih puyer, dia bisa minumnya kan ya?

Saya: Puyer? isinya apaan dok?

DSA: Mmm, obat batuk ada Ambroxol..

Saya: Ambroxol dok??? (udah gak tau deh tuh kening saya keritingnya kayak gimana).

mr. Suami: Dok, kok pneumonia ya? itu imunisasi PCVnya kan udah 2x.

Saya: Dan kok Ambroxol dok? (sepengetahuan saya, Ambroxol itu obat untuk penderita penyakit pernapasan akut, asma, dsb)

DSA: Gini deh, kalau gitu kita rontgen aja dulu ya untuk mastiin. Nanti habis itu baru balik lagi ke saya, karena ini saya curiga pneumonia. Trus di uap ya.

Saya: (sebellll banget berulang-ulang bilang pneumonia, padahal setau saya sebelum mendiagnosa pneumonia kan harus dicek ini itu dan lab sebagainya. Kok bisa cuma pake stetoskop aja???)

mr. Suami: Ok dok. Kita juga tadi mau minta untuk diuap.

Keluar dari ruang DSA, saya udah gak bisa nahan deh untuk komentar. Tapi mr. suami bilang, “gpp, dirontgen dulu supaya pasti dan diuap. Obatnya mah gak usah”. Sippppp.

Puji Tuhan, hasil rontgen baik. Walaupun perjuangan banget buat nge-rontgen bocah yak. Nangis terus dan minta gendong terus. Emang kayaknya bocah nih anti banget deh kalau ketemu dokter. Hasilnya menurut dr radiologi juga bersih, gak ada yang mengkhawatirkan seperti yang disampaikan DSA. Hati tenang, riang gembira. Lanjut ke tempat uap/ nebu, dan drama terulang lagi. Nangis lagi, minta gendong lagi. Udah dibujuk pakai segala jurus tetep aja gak mempan, terpaksa tangannya dipegangin dan masker uap dipakein.

Yang lucu, selagi nangis minta maskernya dilepas, kita ajakin berhitung eh si Luke tetep ikutan ngitung walaupun dengan tangisan πŸ˜€

FB_IMG_1458123553992

nangis sambil diajakin berhitung πŸ˜€

Setelah diuap, kami balik lagi ke tempat DSA untuk menyampaikan hasil rontgen. Kita sampaikan bahwa menurut dr radiologinya gpp, semua OK. Tapi, DSAnya tetep mengatakan ada kecenderungan ke arah bronchitis atau semacamnya lah. Obat yang tadinya mau diresepkan akhirnya tidak jadi diberikan, tapi harus dipastikan bocah minum banyak. Beressss, kalau minum mah memang gak ada hambatan. Bocah rajiiiiin minta minum, cuma makan aja yang males. Males ketemu nasi, maunya ketemu roti. Macam anak bule ajah. Beliau juga pesen, kalau 3 hari lagi kondisi tidak membaik, baru mau dicek lab. Iya deh, setuju aja. Tapi dalam hati saya, kalaupun akan balik ya mending ke DSA langganan aja deh. Daaaan pulanglah kami dengan hati yang lega πŸ™‚

Kesimpulan dari konsultasi ke DSA hari itu, rajin-rajinlah membaca dari sumber yang terpercaya. Jangan terima-terima aja apa yang dikatakan dokter. Tapi diskusikan! Kenapa? karena kita juga perlu tau apa yang akan masuk ke tubuh anak kita ataupun anggota keluarga kita lainnya. Apalagi sebagai seorang ibu, wajib banget tau. Kenapa? karena ibu itu dokternya keluarga. Rajin baca, rajin nanya. Bukan biar dibilang pinter atau dikira orang medis juga sama dokternya. Tapi biar gak buta-buta amat dan yakin bahwa yang diberikan ke keluarga kita adalah yang terbaik.

Nyampe rumah, puji Tuhan lagi bocahnya udah gak demam. Abis bangun tidur, sudah mulai mau makan nasi. Malamnya muntah lendir dan mulai bisa tidur. Besoknya bocah juga udah mulai membaik, udah mulai rusuh walaupun masih terbatuk-batuk.

Daaaan per hari ini bocahnya sudah kembali ceriaaaaa, tak terdengar lagi batuk dan pileknya. Memang Tuhan itu baik, i thank God for His mercy.

Nah, ada apa lagi ya di bulan Maret? nantikan ceritanya besok-besok yaaa πŸ™‚

 

 

 

 

 

 

Iklan