Tag

,

Kenapa bete?

Pastinya karena ada sesuatu hal yang tidak sesuai dengan harapan kita, makanya jadi bete atau sebel. Entah itu janji yang dibatalkan, kata-kata yang mengecewakan hati, sikap orang yang gak banget, kegagalan dalam pekerjaan, pencapaian yang sangat jauh dari harapan, deadline yang mepet banget, bahkan mungkin kenaikan gaji yang tidak signifikan, de el el. (Ehm, kenapa saya masukkan juga tentang kenaikan gaji, karena kan ini awal tahun, biasanya ada Appraisal dan Surat cinta tentang kenaikan gaji kan? pasti ada yang mukanya berseri-seri dan ada juga yang bete :D)

Apapun itu alasannya, setiap orang pasti pernah ngerasa bete. Dan saya termasuk orang yang paling rajin mengalaminya…dulu.

Kenapa dulu?

Ya, karena sekarang saya sedang belajar, sedang berproses untuk tidak sering-sering lagi mengalami sindrom ini hehehe walaupun masih susah yak. Karena berdasarkan fakta dari pengalaman, hasil dari bete itu sudah pasti akan lebih banyak membuat diri kita sendiri tersiksa. Dampak langsungnya ya kita sendiri yang merasakan. Bukan orang yang membuat kita bete itu.

Gak percaya?

Misalnya, kalau saya bete dengan kerjaan, trus cerita ke suami bahwa saya lagi bete, pasti nada saya tinggi padahal kan bukan suami saya yang bikin bete. Nanti kalau suami ngasih masukan yang menurut saya gak sesuai dengan yang saya mau, ya nada saya jadi tambah tinggi deh. Ujung-ujungnya ya suami jadi kena dampak dari ke-bete-an saya. Akhirnya saya jadi bete juga sama suami saya yang menurut saya tidak memahami ke- bete-an saya ini. Trus kalau udah bete, saya diemin deh dia. Kalau diem-dieman, jadi gengsi dong minta dijemput atau minta dianter kan? hahahaha. Jadi saya yang rugi kan?!

So, say No aja untuk bete di rumah.

Itu sih contoh gampang aja, yaaa walaupun perlu perjuangan ya memahami cerita diatas kan? Namanya juga lagi bete πŸ˜€

Yang mungkin lebih gawat lagi adalah kalau kita bete di lingkungan kerja yang akhirnya berdampak pada masa depan kita di kerjaan tsb. Bisa-bisa, rekan-rekan sekerja kita bahkan atasan kita jadi ilfil karena kita sering banget bawa-bawa ke-bete-an sampe ke kerjaan.

So, say No juga untuk bete di kantor atau di lingkungan kerja.

Ada juga yang mungkin bete sehingga berdampak pada pertemanan dan persahabatan. Hmm, buat saya ini No juga ya. Kalau untuk orang yang baru kita kenal, mungkin hal ini wajar terjadi. Tapi when we call someone as a friend or close friend, berarti paling tidak kita tau sedikit banyak tentang dia. Kita punya hubungan yang lumayan karib dengan dia. Trus bete-betean gitu? OK lah kalau dulu waktu jaman SD yak, kan sama temen sebangku kadang kita suka gitu tuh. Bete karena dia main gak ngajakin kita, bete karena pulang ninggalin kita, dan alasan lainnya. Tapi biasanya, bete nya anak SD mah sebentar banget. Besok atau 2 hari lagi juga udah baikan lagi. Udah jajan batagor bareng lagi, ya kan? *jadi kangen batagor depan sekolahan dulu :P*

Yang No lagi buat saya adalah, saat bete ke sahabat tapi pake berminggu-minggu, berbulan-bulan dan gak mau bales WA, ogah angkat telfon. Macam udah paling bener kan?! duh, langsung ilfil banget rasanya. Kok bisa ya, bersahabat udah lama, tapi ‘tega’ melakukan hal seperti itu? langsung menutup pintu komunikasi.

Eh, kenapa saya terdengar agak emosi ya membicarakan yang satu ini? karena, baru-baru ini saya melihat ada yang seperti itu. Bener-bener menutup pintu komunikasi. Sama sekali tidak memberi kesempatan sahabatnya untuk menyapa, mencari solusi untuk masalah yang ada. Cepet bangetlah bangun temboknya. Padahal pertemanan sudah dari 10 tahun lalu… Akhirnya? kandas pertemanan itu. Yang rugi? ya diri sendiri. Berkurang sahabat, dan bertambah musuh/ orang yang dimusuhi.

Ya tapi kita tidak bisa memaksakan orang lain untuk tidak bete kan ya? hal itu diluar kontrol kita masing-masing. Yang bisa kita kontrol adalah diri kita sendiri. Kita bisa mengontrol bagaimana kita merespons terhadap suatu berita, peristiwa atau perkataan orang lain. Kita bisa merespons untuk bete atau merespons untuk tetap adem ayem saja.

Jadi, kalau ternyata yang rugi diri sendiri, kenapa bete?

 

 

 

 

 

 

Iklan