Tag

, , ,

Setelah 3 tahun belakangan tidak terlalu peduli dengan urusan perawatan kulit karena trauma dengan produk skincare N***s** dulu itu, tahun ini saya punya tekad mau lebih peduli dan berinvestasi untuk kulit yang lebih sehat hehehe.

Karena radikal bebas yang makin menggila, rasanya kulit jadi lebih gersang. Mungkin kalau bisa teriak, itu kulit udah teriak-teriak minta diurus yak.

Oh iya, cerita sedikit tentang traumanya saya ke si N itu. Jadi dulu saya pemakai setianya loh, 3 tahunan lah pake si N itu. Padahal dari segi harga lumayan ya, sekali treatment aja bisa ngabisin nyaris 1juta *padahalgajipaspasan*.

Ada satu peristiwa yang bikin saya jadi ilfeel sama si N. Saya inget banget waktu malem lagi ngebersihin muka pake tonernya. Kok tiba-tiba kulit kerasa agak panas, saya pikir biasa aja, gak ada apa-apa lah. Tidurlah saya daaaaaan besoknya waktu bangun saya kaget banget. Wajah rasanya kok gak seperti biasa, dan waktu saya liat kaca, ternyata disekitaran hidung dan mulut meraaaaah semerah-merahnya.

Saya langsung inget kalau malamnya kan saya habis pake tonernya itu ya, dulu-dulu males banget pake toner, baru malam itulah saya pake. Dan sejak saat itu, yang terjadi dengan kulit muka saya adalah terus memerah, kulitnya mengelupas, lalu ada saatnya, kering dan mengelupas, lalu lembab lagi, mengelupas lagi, dan tetap memerah. Begitu terus sampai beberapa bulan, bahkan sampai jelang mau nikah *disaster banget*

Bolak balik konsul ke klinik N itu, dan bolak balik juga kecewa gak ada hasil. Akhirnya disaranin sama kenalan dr di salah satu klinik skincare lainnya untuk tebus beberapa resep. Dicoba beberapa minggu, merah-merahnya mereda, tapi pengelupasan kulit tetaaaap berlangsung. Keliatan banget diseputaran hidung dan mulut itu jadi makin menipis dan periiiih.

Tapi puji Tuhan akhirnya membaik setelah saya hamil. Mungkin itu pertolongan dari hormon ibu hamil kali ya hehehe, walaupun kadang-kadang masih ada pengelupasan dan kering banget, tapi lumayan lah daripada waktu awal-awal iritasi itu.

Sejak insiden itu, saya sama sekali tidak pernah lagi melakukan perawatan apa-apa terhadap kulit. Khawatir banget dengan dampak yang akan timbul lagi kalau saya pakai produk-produk klinik kecantikan lagi. Jadi kebayang ya, 3 tahun gak ngerawat kulit muka, cuma pake sabun pembersih muka dan langsung berangkat kerja. Sampai kantor langsung pake bedak gak pake pelembab dll. Alhasil, kulit saya yang kombinasi keliatan dehidrasi banget, kasar dan kusam. Ini suami sendiri yang dulu bilang gitu *sakitnya tuh dimuka laaah*

Tapi, itu dulu loh. Waktu masa pencarian itu, saya beruntung karena diperkenalkan dengan Nuskin yang akhirnya jadi bisnis saya juga hehehe. Gimana gak beruntung, setelah saya pelajari, produk yang dihasilkan sangat aman dan alami. Menggunakan bahan-bahan terbaik. All of the good, none of the bad.

Ilmuwan-ilmuwan behind these products are awesome, beberapa diantara mereka bahkan adalah pemenang Noble. Pastinya ini jadi salah satu jaminan mutu, bahwa mereka hanya akan memberikan rekomendasi berdasarkan fakta hasil penelitian mereka. Belum lagi uji klinis yang dilakukan untuk setiap produknya. Makin bikin pede lah, apalagi kulit saya sensitif banget.

Walaupun sama-sama berawalan N, tapi beda bangetlaaaah sama N yang dulu itu :). Btw, akhirnya saya paham kenapa tonernya bikin saya iritasi, itu karena kandungan alkoholnya tinggi banget. So, hati-hati ya teman. Cek kandungannya dengan baik. Sayangnya, klinik-klinik kecantikan jarang banget menyebutkan menginfokan apa saja kandungan dari produk mereka.

Jadi berakhir sudah pencarian saya, dan saya mulailah mencoba dan menggunakan produk-produknya Nuskin. Nah, salah satu produk yang sudah dan sedang saya coba adalah si Glacial Marine Mud ini.

Dengan bahan dasar lumpur dari Laut Merah, bener-bener bikin kulit jadi lembut dan halus. Bagus banget untuk kulit kombinasi, berminyak dan berjerawat atau komedoan. Karena bener-bener membersihkan bakteri dan mengangkat minyak berlebih. Cara pakainya juga mudah banget. Cukup oleskan di wajah, diamkan 10-15 menit lalu basuh dengan air biasa atau air hangat juga boleh banget. Langsung terasa kulit jadi halus dan kencang, bersihhhh.

20160222_221938

anak tidur, emaknya maskeran dulu ๐Ÿ˜€

Oh iya, jadi kenapa diambil dari lumpur Laut Merah? jadi waktu itu diadakan penelitian, kenapa tangan-tangan penduduk desa disekitaran Laut Merah itu rata-rata halus walaupun usia sudah lanjut. Ternyata mereka senang membuat kerajinan yang mungkin seperti periuk, atau guci tuh yang biasanya dari tanah liat, tapi mereka menggunakan lumpur Laut Merah. Hasilnya? setiap kali mereka bikin kerajinan itu, selalu gagal. Tapi, anehnya tangan mereka jadi lembut, sehingga diadakan penelitian dan ternyata kandungan dari lumpur Laut Merah itulah yang sangat luarbiasa sehingga melembutkan tangan mereka.

20160304_202601

Bagian T yang berminyak, jadi terlihat berpori2 setelah masker mengering. Tambang minyak sedang dibersikan hehehehe..

 

ps: Review ini berdasarkan testimony pribadi ๐Ÿ™‚

 

 

Iklan