Tag

Lately sering banget denger berita gak sedep tentang kehidupan rumah tangga para selebritis di tanah air ya (bukan karena rajin nonton acara gozep, tapi emak2 rumpi pada cerita :p). Sebenarnya bukan cuma di tanah air sih, seleb manca negara juga. Tapi karena kejauhan jarak geografisnya kalau ngebahas seleb manca negara jadi bahas yang setanah air aja lah ya.

Bukan ngebahas karena kepo atau biar kekinian, tapi justru lebih karena prihatin. Banyak banget kayaknya pasangan yang selama ini terlihat akur dan ok ok aja, ternyata sekarang saling menuntut cerai. Aib yang harusnya tabu untuk dibicarakan, sekarang malah dengan lantang dibagikan didepan kamera. Yah, mungkin begitulah kalau jadi seleb. Udah gak ada lagi yang namanya privasi. Semua hal jadi gak ada yang tabu untuk dibagikan ke masyarakat umum.

Memang sih, kehidupan berumah tangga itu kayak naik roller coaster. Kadang bikin kita histeris, jerit-jerit, nangis, geleng-geleng kepala, tapi juga bikin kita tertawa terbahak-bahak dan mules hehe (jadi inget waktu ke Dufan jaman doeloe). Saya sih pastinya belum ngerasain roller coaster yang gimana-gimana ya dalam dunia perumahtanggaan, palingan ngerasain arung jeram dikit-dikit lahhh, wong usia pernikahan juga masih bisa diitung pake jari satu tangan. Tapi saya prihatin, sungguh prihatin, karena yang namanya perceraian atau opsi untuk bercerai, serta konflik-konflik yang mengarah kepada hal tsb semakin sering saya dengar beredar disekitar saya juga.

Mulai dari orang yang saya kenal, teman satu sekolah, satu kampus, satu kota, kok sepertinya jadi makin sering saya denger berita gonjang ganjing rumah tangganya, terutama opsi untuk perpisahan (baca: cerai) tsb. Eits, sekali lagi, bukan karena rumah tangga saya beres ya, saya juga sedang belajar berumah tangga dengan lebih baik.

Satu saat, teman saya si Delima bercerita tentang kehidupan rumah tangganya yang waktu saya dengar bikin saya gak tahan pengen ngegaplok suaminya. Gimana nggak, si suami punya waktu lebih banyak dan fleksible sehingga sore hari sudah bisa nyampe dirumah. Mereka punya 2 orang anak, gak punya PRT.

Tiap pagi, teman saya si Delima harus bangun sekitar jam 4 untuk mempersiapkan anak2nya yang masih kecil untuk berangkat sekolah dan diantar ke penitipan anak. Dia cuma punya waktu 2 jam untuk mempersiapkan itu semua. Jam 6 paling lambat harus sudah jalan, karena sekolah masuk jam 7. Setelah mengantar anak sulungnya ke sekolah, kemudian mengarah ke penitipan anak bungsunya. Setelah itu berangkat ke kantor. Pulang dari kantor harus menjemput kedua anaknya, lalu pulang kerumah dengan segala kemacetan dan tiba dirumah sekitar jam 9 atau 10 malam. Sampai dirumah, tentu saja suaminya sudah ada dirumah (tapi biasanya sedang asik dengan laptopnya, main game atau apalah apalah).

Yang dilakukan si Delima? lepas sepatu, letakkan tas-tas bawaannya, cuci piring-piring kotor bekas masak pagi tadi, lanjut beresin rumah, cek persediaan belanja di kulkas (kalau habis langsung jalan ke supermarket), cuci baju (bilas dan jemur juga), mandi, lanjut menyetrika baju-baju yang menggunung sampai jam 12 malam kemudian sebelum tidur harus beresin barang anak-anak yang akan dibawa keesokan harinya.

Suaminya ngapain? melototin laptop, hape or nonton. Oh yes!!! pengen ta’ jotos. Geram sayah. Nah yang kayak gini-gini nih sebenernya bisa bikin guncangan besar loh. Padahal kesannya sepele banget kan ya. Gak ada perselingkuhan kan ya? gak ada wanita lain kan ya? tapi sikap yang gak bisa or lebih tepatnya gak mau kerjasama seperti itu bikin esmosi mendidih kan ya? But instead of marah-marah ke suaminya, si Delima tetep ngejalanin semuanya dengan diam. Cape ribut, katanya. Toh kalau udah ribut gak merubah keadaan, yang ada bikin pusing karena harus marah-marah dan gak baik untuk psikologis anak-anak.

But you know what?! lambat laun si suami mulai berubah. Mulai ngebantuin si Delima tanpa diminta. Pulang kerumah, eh suami udah masak (walaupun tumpukan piring dan penggorengan kotor belum dicuci), baju kotor udah dicuci (walaupun belum dibilas dan belum dijemur), but at leasssst, ada perubahan.

Mungkin memang bener ya, gak semuanya harus diselesaikan dengan emosi dan kata-kata kasar dari mulut. Cuma butuh lutut untuk berdoa dan sabar yang paaaaaaaanjaaaaaaaang dan laaaaaamaaaaaaaa hehehe. Ngedenger kisahnya si Delima, saya jadi ngaca. Kalau saya dengan permasalahan yang sama, pasti udah mencak-mencak dan pusing terus karena marah-marah. And then what? saya jadi lupa berdoa dan minta hikmat. Akhirnya masalah yang ada juga gak akan beres-beres.

Hubungannya apa ya dengan berita seleb yang cerai? tuh masalah-masalah yang kesannya sepele kayak gitu tuh, bisa jadi pemicu keretakan rumah tangga loh. Dengan dalil tidak ada lagi kesamaan prinsip, sudah tidak harmonis, tidak punya visi yang sama, KDRT secara psikis atau yang lainnya.

Semoga hal-hal tsb tidak terjadi di rumah tangga saya dan kita semua. Kalaupun harus terjadi, kiranya Allah melindungi dan memberkati dengan hati yang lapang untuk memaafkan. Makanya, penting banget saling menghargai ya.

Camera 360

’till death do us apart. Ameeen

Namanya juga bahtera rumah tangga, lebih nikmat kalau diarungi bersama. Sama-sama kerjasama, sama-sama happy, sama-sama susahnya 🙂

Namanya juga roller coaster, ketawa bareng-bareng, nangis juga bareng-bareng :D. Semogaaaaa saya juga bisa menjalaninya. Iyesss!!

16546-Life-Is-A-Roller-Coaster

source: google

Iklan