Tag

,

Sebenarnya kejadiannya sudah beberapa minggu lalu, tapi belum basi-basi amat lah ya kalau saya ceritanya sekarang, kan masih bulan Maret juga hehe.

Waktu itu hari Jumat, saya ingat saya telat makan siang karena rencananya waktu jam makan siang mau besuk teman yang baru melahirkan tapi pakai acara beli kado dulu di ITC dan gak sempet makan. Kita langsung cuss ke RS Bunda, dengan rencana paling sebentar aja kok besuknya. Ealaaaah, malah lumayan lama dong besuknya pas selesai udah jam 2 siang aja, perut masih kosong dan lapar sangat.

Akhirnya saya dan teman berencana makan di Epicentrum sebelum kembali ke kantor. Nyampe Epicentrum langsung menuju ke Restauran Mama Malaka, dan fyi, endes lah semua yang kami pesan waktu itu. Ada tahu sutranya yang dicampur teri, sayur kacang panjang, ikan gurame asem manis dan semua ludes di mulut kami berdua hahahay. Eh, apa karena kami sedang kelaparan ya makanya jadi endes?? gak ah, karena temen saya memang sering makan disitu dan bilang enak πŸ™‚

003X317BB5846DFC41028Csx

Source: internet. Tahu apa ya namanya..enak lah pokoke

Setelah makan itu, semua masih aman-aman aja, sampai waktu pulang kerumah dan sekitar jam 10 malam mulai deh saya ngerasa something’s wrong. Perut kok kayaknya keram dan penuh sama angin, tapi udah pake minyak kayu putih, ac di kecilin tetep aja perut gak enak malah semakin malam eh jadi demam dan mau jalan aja jadi sakit banget. Rasanya perut bagian bawah tuh sakiiiiit banget ampe mau BAK aja kesakitan.

Duh, saya udah worried, jangan2 ISK. Perasaan rajin minum air putih dan gak pake acara nahan-nahan tapi kok bisa?! Jangan2 usus buntu, tapi kalau ditekuk gak sakit tuh.

Wes, berharap paginya akan bangun dengan kondisi yang lebih baik, ternyataaaaa sama ajah malah demamnya manteng, turun sebentar kalau habis minum Paracetamol tapi setelahnya akan naik lagi.

Okeh.. fixed gak jadi ke gereja dan gak jadi nyanyi :p (jadwal spesial number soalnya). Siangan pas bangun tidur, mr suami langsung ngajakin untuk kontrol ke RS. Doi khawatir ini bukan sekedar masuk angin seperti yang disangka an. Karena kok luar biasa banget sakitnya dan penampakannya, ampe bikin demam segala.

And so, we decided to go to the hospital to do some checking. Larinya ke UGD dong supaya bisa langsung diperiksa. Dari UGD saya disuruh USG untuk dilihat apakah dugaan ISK atau usus buntu itu benar. Selesai USG, ternyata hasilnya menyenangkan..bersih semua, ya kantung kemih ya usus buntu. Malahan dokternya sempet bolak balik ngecek untuk mastiin karena memang bersih tidak ada apa-apa di kantung kemih dan usus buntunya. Tapiiiii di akhir-akhir beliau bilang kalau curiga ada sedikit infeksi di rahim karena ada cairan disitu so di rekomendasikan untuk CT SCAN.

Bah!! kok jadi mulai horor yaaaa..Nah waktu balik lagi ke UGD, dokternya bilang konsul aja dulu ke Obgyn, karena berkaitan dengan rahim. Tapi, saya yakin betul kalau ini bukan seperti yang disangkakan. Kenapa? karena sepertinya dokter Radiologinya yang gak teliti atau dokter UGDnya, tapi saya sudah bilang kalau saya sedang haid hari ke 3. Jadi sepertinya cairan yang dimaksud kelihatan saat USG itu adalah haid deh. But well, karena memang rasa perut masih seperti keram, jadi saya diberikan suntikan untuk menyamankan rasa sakit tsb dan bener, gak lama habis itu saya ngerasa enakan dan minta pulang aja, padahal tadinya mau langsung ketemu Obgyn untuk konsul lebih lanjut.

Nyampe dirumah, masih penasaran dong dengan cairan yang disangkakan infeksi di rahim, jadi google lah saya dan mendapatkan pencerahan bahwa memang itu bisa jadi karena haid πŸ™‚ Legaaa rasanya. Mudah-mudahan tidak ada yang mencurigakan dan baik-baik saja. Per hari ini sih rasanya sudah sehat banget kok, gak ada keluhan yang gimana-gimana lagi.

Dan perasaan saya yang terdalam mengatakan, itu hanya masuk angin yang susah keluarnya karena sudah telat makan tapi setelah itu makannya nggragas di Mama Malaka :p. Pelajaran juga nih buat saya. Makan gak boleh telat, dan gak boleh yang enak-enak hehehehehe. Dan harus banyak diskusi, tanya sana sini kalau disuruh ambil tindakan macam-macam oleh dokter, soalnya untuk USG aja biayanya sudah lumayan di RS bertaraf Internasional seperti yang saya kunjungi tsb, apalagi untuk CT SCAN ya hmm… dan kok bisa mereka tidak mengkaitkan dugaan diagnosanya dengan pernyataan saya bahwa sedang haid. Malah di hasil USGnya ada tulisan dugaan penyakit….(menyeramkan lah pokoknya) yang menurut saya terlalu dini untuk menduga hal tsb, apalagi mengabaikan pernyataan saya tentang kondisi saya yang sedang haid saat itu.

Puji Tuhan seiring angin mulai keluar sedikit-sedikit, perut setelah hari itu sudah semakin nyaman dan biasa saja.

Babay angin-angin..no more telat makan yes πŸ™‚

Iklan