Tag

, ,

Saya penggemar tas besar. Sejak dulu…

tas1

Tas besar gambar piano dan not musik, masih abegeh

tas3

Tas terbesar yang pernah saya punya, muatnya banyak banget..bisa untuk 2 hari nginep 😀

tas2

Jadul-jadul banget potonyak..

Tapi bukan berarti saya tidak punya tas-tas kecil. Saya punya beberapa tas kecil tapi sejujurnya saya selalu merasa ada yang kurang saat hanya membawa tas kecil kemana-mana. Kalau kata orang, namanya juga wanita, seandainya bisa..seluruh isi lemari juga maunya dibawa kemana-mana hahahaha begitu juga saya. Paling parno-an kalau meninggalkan sesuatu yang saya anggap penting, padahal mah belum tentu juga diperlukan saat itu.

Untuk urusan brand, saya sebenarnya tidak terlalu memusingkan hal tsb. Tapi saya juga mengerti satu hal bahwa ada harga ada rupa. Seringnya, karena hanya ingin beli yang murah, tas itu bertahan hanya beberapa saat saja. Apalagi saya senang membawa barang lumayan rame dalam tas hehe.

Sekarang ini, saya memakai tas kecil/ crossbody kalau ke gereja atau pesta saja. Itupun karena sekarang sudah punya bocah, jadi saya bisa titip beberapa printilan di diaper bag nya hahaha. Dan karena dulu kemana-mana harus naik angkot, jadi gak mungkin rasanya bawa tas kecil plus kantong kresek kaaaan untuk tempat sepatu heel saya. Lebih nyaman kalau bawa tas besar dan masukkan semuanya kedalam.

Kenapa saya pilih model crossbody? adalah supaya gak rempong juga. Rasanya agak gimana gitu kalau bawa-bawa handbag, yang harus digantung di lengan padahal riweh bener sambil ngurus bocah lari sana sini dan riweh ngurusin tas yang jatoh-jatoh. Jadi, ya, saya lebih menikmati model-model crossbody. Itupun saat ini saya hanya punya 2 tas crossbody yang sering saya gunakan dan 2-2nya berwarna hitam pulak: Sophie Martin (yang saya beli sudah lamaaaa) dan Banana Republic (dapet oleh-oleh dari eda sayang disana hihi).

Apa aja didalamnya?

photo_2016-12-23_15-28-12

ini diaaaa…cuma dompet hitam Fossil dan my smartphone Oppo F1Plus, ya iyalah ya..tas nya juga kicik dan sempit hehe, jadi gak bisa bawa banyak-banyak printilan.

Sementara untuk urusan kerja, saya tetep hanya pede dengan tas besar supaya bisa menampung barang-barang yang saya anggap penting. Lagi-lagi dari dulu seringnya tas saya hanya yang berwarna netral seperti hitam dan coklat. Hampir tidak pernah yang berwarna terang, alasannya? supaya gak rempong ngebersihinnya :p

Tapi, yang sekarang sering di abuse motifnya hitam putih punya mba Kate Spade (ini sebenernya diaper bag alias tas popok, tapi karena cantik di penglihatan saya jadi saya fungsikan sebagai tas kerja hahahaha). Karena ada putihnya, jadi tetep aja nampak kotornya dan peer banget nih untuk bersihinnya.

ks

Diaper Bag ini mah aslinya, tapi sayang banget kalau dipake untuk isi popok hehehe

ks2

ks1

Banyak sakunya di dalam.. ya iyalah yaaa namanya juga diaper bag hehehe

Berhubung tas nya lumayan besar ya, jadi biasanya selain dompet dan HP saya jejelin juga sama peralatan lenong, dan pencil case yang isinya macem-macem (token, pulpen, dll).

ks3

Pucuk dicinta ulam tiba, saat tulisan ini masih teronggok di pojokan blog, eh datanglah kiriman dari eda-eda sayang tercetar setanah batak, sebuah tas hitam manis lagi-lagi Kate Siape lol.. saya senaaaang dapetnya, semoga ditambahkan berkat untuk kalian ya edas.

Praise God, pas banget datangnya disaat tas gereja yang sering saya abuse milik Mba Sophie sudah saatnya pensiun karena talinya nyaris putus hehehe. Tas nya tidak terlalu besar, tapi lebih besar dari si Mba Sophie jadi saya bisa bawa perintilan dan cemilan bocah lebih banyak di tas ini (lain waktu saya bahasnya ya). Semoga umurnya pun panjang seperti Mba Sophie yaaaa.

Apakah saya sudah puas? belummmmm hehehe.., masih ada tas idaman dari brand tertentu yang saya sangat ingin karena setau saya, bahan kulitnya sangat tahan lama. Tapi… nantilah itu ya, belum sekarang saatnya. Jadi untuk saat ini saya cukupkan dulu dengan yang ada saja hehehe.

So, are u the big bag fans or the small bag fans?

 

 

 

 

Iklan