Tag

, ,

Sejak Luke lahir, kami belum pernah membelikannya sebuah stroller. Selain karena saat itu budget yang mepet *jujur banget yak*, kami juga berpikir untuk bayi yang masih sangat kecil pasti akan sangat jarang mengadakan perjalanan keluar rumah yang mengharuskan kami memiliki stroller. Palingan keluar rumah tuh waktu akan ke gereja atau ke rumah sakit untuk imunisasi. Dan udah paling bener deh tinggal keluarkan kain jarik trus gendong deh πŸ˜€

Thank God, gak pake beli tapi Luke dapet lungsuran stroller dari kakak ipar saya (eda – panggilan di batak), yang merknya Coco Latte type Capella. Itu stroller udah jadoel banget, dipakai waktu anaknya eda saya yang bontot lahir. Tapi hanya terpakai sebentar karena anaknya gak betah di stroller. Jadi lama disimpan trus dilungsurkanlah ke Luke dan kondisinya masih sangat baik, kokoh dan hanya perlu di cuci saja.

Ternyata demam tidak suka stroller itu gak cuma mampir ke anaknya eda saya itu, tapi juga ke Luke dong *turunan kah?hmm*. Kalau lagi tidur trus ditaro di stroller pasti bentar aja udah bangun. Kalau lagi jalan-jalan ke mall dan ditaro di stroller, pasti teriak-teriak nangis minta digendong. Saya jadi sering heran dan takjub kalau ngeliat anak-anak bayi yang betah aja di stroller dan didorong-dorong sama emak bapaknya atau ama para sus itu. Kok bisa ya? ngaruh kali ya stroller lungsuran sama stroller yang beli sendiri? *ya kaleeeee :P*

Karena Luke gak betah berlama-lama di stroller, jadinya itu stroller lebih sering jadi tempat untuk naro tas aja. Cape-cape dibawa kemana pun dan ngabisin tempat di mobil ehhh tetep aja ujung-ujungnya Luke berakhir di gendongan saya atau mr. suami. Iya ngabisin tempat, karena model strollernya yang kalau dilipet jadi kayak payung itu dan kalau ditaro di bagasi mobil ya langsung penuh aja dong -_- so waktu mau pindahan saya laundry lah itu stroller supaya bersih dan bisa disimpan di gudang saja.

Nah, sekarang karena Luke udah 17bulan, udah lebih sering larinya daripada jalan, dan udah berasa lebih encok kalau digendong lama-lama, berasa deh pentingnya keberadaan stroller itu. Tadinya sih mr. suami masih kekeuh bilang gak butuh stroller lagi karena masih kuat gendong bocah *dia pikir ade rai kali ahh*, ehhh lama kelamaan dia ngeluh juga.

So, berbekal bacaan kanan kiri dari TUM dan forum yang ngebahas tentang dunia perstroller-an, kepikiran lah untuk beli stroller khusus toddler yang lipetannya bisa sangat kecil, ringan dan harganya gak mehong. Pilihannya? banyak maaak, mulai dari Babyzen Yoyo 6+, Einhill, Pliko mini daaaaan akhirnya pilihan jatuh kepada si Coco Latte Pockit.

Kenapa pilih si Pockit ini? murah maaaak! hehehe eh gak juga ding tapi dibandingin ama Yoyo dan Einhill ya jelas jauuuh lebih murah sih :D. Yang bikin suka tuh karena stroller ini diclaim sebagai stroller dengan lipatan terkecil di dunia. Gak percaya? Nih buktinya.

20151116_063622[1]

jadi kayak koper deh kalau dilipet

20151116_063629[1]

yup..that small πŸ˜€

20151111_082418[1]

muter2 kampung sama opung πŸ˜€ ps: maap wajah opung ke potong, fokus di stroller πŸ˜›

Udah gitu, ringan pulak ini stroller. Saking ringannya kalau pas Luke lagi gak naik ya oglek-oglek gitu deh jalannya berasa mau pada copot tuh rodanya :D. Trus umbrella-nya cuma seiprit, syarat doang kayaknya deh hahaha. Tapi overall kita suka dan lebih suka lagi karena ternyata Luke juga lumayan betah duduk di stroller ini sambil muter-muter dikomplek, gak komplain dan duduk manis aja gitu. Bedaaaaa banget sama dulu waktu masih kecil, paling gak tahan di stroller.

Buat yang penasaran, stroller ini gampang banget loh ditemui di babyshop. Kayaknya memang stroller sejuta umat banget, jadi hampir di semua babyshop pasti jual. Waktu lalu saya beli dengan harga 1.3juta saja. Yaaa lebih murahlah dibandingkan waktu teman saya beli pertama kali stroller ini baru keluar, 2.6juta boook!

Semoga stroller ini bertahan lama jadi temannya Luke dan emak bapake ya. Plisss rodanya jangan pada copot, okeh?! πŸ˜›

Iklan